2 KISAH - SAMA TAPI BERBEDA

KISAH 1

"Mak, ayah mana? Man rindu kat ayah. Dah setahun 352 hari Man tak jumpa ayah. Man rindu sangat-sangat. Tiap-tiap hari Man tengok gambar ayah. Man tenung. Man pergi kelas kawan-kawan semua cerita pasal ayah diorang. Man diam je. Man duduk. Bila Man dah tak tahan, Man lari keluar. Menangis sorang-sorang. Mana ayah mak?". "Man, ayah dah pergi. Allah lebih sayangkan dia. Man kenalah belajar menerima takdir ni."

KISAH 2

"Wahai abangku..ke mana ayah? Kusayang ayah..Kucinta ayah. Wahai abangku..Ke mana ayah? Kusayang ayah..Kucinta ayah...". Tak semena-mena airmataku menitis. Kuperhatikan adik yang sedari tadi asyik mendengar radio usang itu. Sementelah dia berpusing, lantas berlari dan memelukku. Tergamamku seketika. Namun apakan daya. Kami sama-sama menangis dan terus menangis. Hinggalah seketika pabila segalanya reda.

"Abang, ayah kat mana?" "Ayah ada sayang. Nanti minggu depan kita lawat ayah." "Kenapa ayah tak duduk sekali dengan kita?". "Ayah kena tahan polis sayang". "Apa salah ayah? Ayah kan baik. Selalu pergi masjid, baca quran. Tak pernah tengking mak. Tegur jiran-jiran". "Entahlah sayang, polis cakap ayah pengganas. Boleh menggugat keselamatan negara". "Apa yang ayah buat?" "Entahlah. Abang, emak, ayah sendiri pun tak tahu". "Habis tu ayah tak bela diri?" "Ayah tak boleh bela diri sayang". "Bila ayah nak keluar?" "Entahlah sayang. Hanya Tuhan yang tahu bila saatnya ayah akan keluar dari tahanan tu".


TAMAT KISAH

Sudah dengan kisah. Kisah yang realitinya berlaku tapi diolah kembali olehku. Dua buah kisah yang seakan-akan sama tapi berbeda. Perkara akhirnya sama, yakni tiadanya ayah tercinta berdampingan bersama. Namun, situasinya berbeza. Yang pertama, kehilangan ayah lantaran menyahut panggilan Ilahi. Dan yang kedua, gara-gara ditahan pihak berkuasa. Saya kira ramai yang sudah merasai situasi pertama. Saya sendiri belum lagi merasai situasi pertama ini dan saya kira saya masih belum cukup kuat untuk melaluinya. Mana tahu, saya yang pergi dahulu.

Namun, tidak ramai dan saya kira tidak ada dalam kalangan kita yang pernah melalui situasi kedua ini. Ayah masih ada, namun tidak dapat berjumpa. Ayah masih ada, namun terpaksa ibunda mengerah tenaga mencari sesuap sisa. Bukan gara-gara ayahnya tidak bertanggungjawab sebaliknya kerna ayahnya ditahan tanpa bicara. Mungkin kita boleh menerima jika ditahan atas kesalahan yang kita lakukan. Namun kita pasti tidak dapat menerima jika kita sendiri tidak tahu apa kesalahan yang kita lakukan. Mungkin kita dapat menerima jika ditahan selepas diberi ruang pembelaan yang adil. Namun kita pasti tidak dapat menerima jika ditahan tanpa diberi ruang untuk membuktikan kebenaran!

Fikir-fikir, renung-renungkan. Wallahua'lam