TERKENANG TIKA ITU

Kumerenung ke luar jendela. Melihat sinaran purnama yang membalikkan cahaya dari sang suria. Kalau dirasakan sinaran suria itu pedih dan menyakitkan, tidaklah begitu sinaran sang purnama. Bahkan sinarannya cukup lembut, menyejukkan mata menenangkan jiwa.

Ah tiba-tiba ku teringat saat itu. Kami sama-sama bermandikan sinaran rembulan. Ditemani bintang-bintang malam yang berkerdipan. Ah saat itu. Masakan boleh berulang kembali. Di tengah kegelapan malam, kami membentang gulungan tikar. Menghempas diri di tengah padang yang luas. Menghirup udara segar dini pagi. Menggigil dengan embun pagi yang membeku. Kenangan bersama Mujahid, Aiman Kedah dan Shafiq confident

Kenangan itu mengheretku kepada memori yang lain. Saat bersama di ruang hadapan chaletku. Mengulangkaji pelajaran tak mengira waktu. Siang, malam, pagi, petang. Asalkan ada waktu, asalkan pendingin hawa sesejuk salju, pasti ada kami di situ. Haha. Meja-meja penuh dengan buku. Kenangan bersama Mujahid dan sesekali Aidid

Lalu kuteringat saat berhimpun di dataran berhadapan chaletku. Malam itu diisi dengan perbualan dan perbincangan. Masing-masing meluahkan coretan rasa, membongkar rahsia terpendam di jiwa. Pelbagai cerita yang masih kuingat dan sesekali tertawa sendiri pabila menjengah minda. Kenangan bersama Cuan, Aiman Kedah, We, Pie dan lain-lain.

Ah kenangan itu....

Sahabatku tiba dan mengucap bicara. Akan kenangan kami bersama. Cuba membuat suatu yang luar biasa. Tak pernah terfikir di fikiran sebelumnya. Nah, berjemaah isya' di gelanggang bola keranjang! Bukannya tiada jemaah di surau, tapi sengaja mencipta kelainan. Kenangan itu hampir kulupa. Mujur ada yang mengingatkannya. Kenangan bersama jejaka Batch 10 yang kucinta...