2 KISAH 1 PERSOALAN

Setelah selesai persembahan teater Sinbad, aku mendapat panggilan telefon dari Shamsul mengajakku ke Plaza Low Yatt. Memandangkan jarak Plaza Low Yatt yang agak dekat dari Istana Budaya, aku bersetuju. Dengan menaiki monorel, akhirnya aku tiba di sana. Tidak ke Low Yatt sebaliknya terus ke Time Square.

Ketika itu beberapa orang sahabatku yang lain telah pon pulang. Yang tinggal hanyalah Shamsul dan Taufiq. Kami meronda Time Square beberapa kali untuk mencari Restoran Hartz Chicken. Puas meronda hinggalah kami mengetahui bahawa restoran itu telah pon ditutup. Baru nak melantak puas-puas. Huhu.

Kami lantas meneruskan langkah ke KL Sentral. Memandangkan maghrib sudah menjengah, kami bersolat dahulu sebelum makan. Selepas itu, aku menaiki komuter menuju ke Sungai Buloh. Seperti biasa, penungguan tren komuter sangatlah lama menyebabkan tren menjadi padat dengan manusia. Aku terfikir dan terus terfikir, bilalah KTM akan menjadi efisien?

Awalnya aku berdiri memandangkan manusia padat di dalam tren itu. Lama-kelamaan, insan makin berkurangan dan akhirnya aku dapat duduk. Nyata kakiku letih dan penat merentas perjalanan ini. Sedang aku mengelamun, aku terdengar suara bergelak-tawa memanggil seseorang. "Abang". Aku perhatikan. Ada 4 orang gadis Melayu, manis bertudung duduk berhadapan denganku. "Baju merah". Kali ini aku tidak memandang mereka sebaliknya memandang ke seluruh tren. Aaah. Aku seorang berbaju merah. Ternyata gadis-gadis itu sedang bergelak-tawa sambil memandangku.

Tiada apa yang aku buat melainkan "buat bodo dan dono". Mereka terus memanggil namun tak sekali aku berpaling. Berlakon menghantar mesej, menghubungi seseorang. Owh. dalam situasi ini kena gunakan ilmu lakonan. Mujur tinggal satu stesen sahaja. Bersegera aku turun. Bimbang. Kasihan aku dengan mereka. Aku yang tidak cantik tetapi manis (ayat P. Ramlee), dan sebagainya lagilah pun mereka nak kacau. Sungguh. Ini kali pertamaku melihat perempuan yang mengacau lelaki. Dan aku pula mangsanya. Kalau hensem logiklah juga hendak dikacau. Mungkin mereka sekadar main-main sahaja (oh sudah tentu). Namun, inilah hakikatnya. Betapa longgar dan lemahnya didikan agama yang diterima. Atau mungkin tiada yang mengingat.

Setelah itu, sepupuku mengambilku di stesen Sungai Buloh. Kami menuju ke sebuah dewan untuk bermain futsal. Sudah tentu aku tak bermain. Tiada kasut. Namun, bukan itu apa yang ingin aku utarakan. Sebaliknya, apa yang aku lihat. Boleh dikatakan ramai yang membawa pasangan masing-masing (yang dah kahwin tak ramai pun) untuk melihat mereka bermain. Ketika itu sekitar 10 malam. Bermain selama 2 jam. Pukul 12 tengah malam. Kemudian, pergi minum pula. Berbual-bual. Nah. 1.30 pagi!!! Kalau balik terus, alhamdulillah. Kalau tak sampai-sampai rumah bagaimana? Bagaimana agaknya ibu bapa mereka ini (yang perempuanla)? Atau mungkin mereka berasal dari tempat yang lain dan tinggal bersama teman-teman sahaja sehinggakan tiada kawalan.

Ini baru kisah yang pergi bermain futsal. Sekurang-kurangnya mereka menghabiskan masa malam minggu mengeluarkan peluh. Yang lain bagaimana? Yang mengisi ruang-ruang sempit di kelab-kelab malam yang senantiasa penuh di malam minggu? Yang mengisi ruang kegelapan di taman-taman dan juga tasik-tasik?

Dua kisah ini membuatkan aku termenung berfikir sendirian. Inilah antara realiti, hakikat kehidupan kita yang sebenar. Aku fikir dan terus berfikir. Apa yang aku sudah buat? Menjauhkan diri dari realiti ini? Benar. Aku masih terselamat. Terjaga lagi diri dari situasi sebegini. Alhamdulillah. Tapi mereka??? Apa yang sudah aku buat untuk membantu mereka? Adakah aku sekadar bahagia melihat aku selamat? Apa bezanya kewujudan aku dalam dunia sebegini dengan kewujudan aku yang sendiri, duduk di dalam hutan atau gua atau mana sahaja tanpa ada orang lain agar aku "tak terpengaruh"? Persoalan yang tiada jawapan...
2 Responses
  1. Ajaa Says:

    wah.. btambah la koleksi aweks ko.. hehe.. jgn marahh


  2. optimisham Says:

    hahaha... dy nak cari ikan yg begitu byk...